Yang namanya kunci emang kecil, suka lupa naro..

kalo dah lupa repot deh mo buka pintu!!

Tidak sedikit orang yang berotak saintis, kalo mempelajari sesuatu teh suka kelewat serius, terlalu mendetail sehingga suka lupa hal2 mendasar yang ternyata si “kunci”. Nah lalu apa sih hubungannya ama maen bass? Jadi gini, maen bass itu susah (buat yang memfokuskan diri belajar bass lhoo), tapi kebanyakan orang yang gak fokus maen bass malah bilang gampang. Soalnya orang yang fokus maen bass seringnya dah terlalu butek otaknya, sehingga semakin lama semakin lupa ama hal2 mendasar. Yaa mungkin hal ini terjadi pada semua hal yang kita pelajari, seperti kata dosen saya dulu “semakin banyak tahu malah semakin pusiiing”.

Jadi kenapa kok dibilang susah??

  • Ya karena terlalu simple, jadinya susah. Bayangin aja kalo maen bass itu cuman DEM DEM DEM, maenin kunci A ya cuman DEM DEM DEM. Coba bandingin ama gitar, grip A-nya bisa langsung merdu cuy!! (asal nyetemnya bener)
  • Probabilitas maenin kunci tertentu bisa lebih bervariasi dari pada gitar ritem (apa lagi kalo maen walking bass, atau pola2 yang banyak beatnya). Yang gitar melodian sih wajar kalo banyak variasi, namanya juga LEAD GUITAR, tapi apa ada namanya LEAD BASS??
  • Maen gitar sendirian enak, kalo maen bass enaknya diiringi drumer. Kalo dah banyak maen ama drummer, lama2 lama beatnya nempel tuh!! makanya kalo maen sendirian enaknya pake software drum-druman di komputer, kalo gak punya komputer ya minimal beli metronome, kalo gak punya duit ya suruh aja temen tatalu (sunda). Nih buat yang butuh software drum-druman : http://www.softpedia.com/get/Multimedia/Audio/Audio-Mixers-Synthesizers/Drum-Station-DT-010.shtml (lightweight and freeware)

Pokoknya, telan aja mentah2 apa kata orang : “bassist itu pacarnya drummer”.

Yaa gak harus bisa maen drum sih, dan gak harus pacaran ama drummer (bisa gawat kalo ternyata sesama jenis.. Brrrrrr..) tapi pada saat maen bass kita harus “Terpana” ama permainan drumnya. Bukan hanya FOKUS, tapi harus TERPANA!! Kalo dah terpana, otomatis ya fokus, dan fokusnya terpana itu biasanya si otak kanan (Kreativitas), bukan otak kiri (yang sering bikin stress dan sulit menikmati).

Pada saat keadaan TERPANA, secara naluriah kita bisa mengikuti dan tahu timing yang tepat apa yang akan terjadi selanjutnya. Seperti halnya terpana ama sang pacar, secara naluriah kita bisa tahu timing yang tepat kapan kita bisa cium jidatnya… (Sudah cukup jangan terusin ngebayangin doi, ntar piktor 😉 )

Inilah sebabnya kebanyakan musisi yang bergenre tertentu, susah buat bawain musik genre lainnya. Orang rock suka gak kahatean (sunda) kalo disuruh maen pop slow, si ahmad dani dulu ngekick wong aksan soalnya si aksan maennya terlalu jazzy katanya, dan sekian banyak contoh2 lainnya..

Karena LOGIKANYA, si rocker lebih bisa terpana ama musik2 rock, si dangduter lebih bisa terpana ama dangdut, si melancholiser lebih bisa terpana ama lagu2 sahdu, daaan seteeeeruuussssnyah!!

(makanya jangan suka maksa si mariah carey buat maen hardcore!! 😉 )

Tapi kalo bisa terpana ama berbagai macam genre : ITU TEH BRAVOOO CUUY!!

Catatan :

  • Terpanaaaa
  • Terpanaaaa
  • Terpanaaaa
  • Terpanaaaa
  • Terpanaaaa