Yang mo Serius Trading FOREX… Gabung Yuks di MARKETIVA!!

Setelah mempelajari kebuasan FOREX dengan SEGILA MUNGKIN dan makan waktu bertahun-tahun, akhirnya saya menemukan suatu metode yang insyaAllah profitable. Sekali lagi dengan menyebut nama ALLAH S.W.T., yang maha memiliki segala macam hal di semua kehidupan, mudah2an “the Forex Secret is now Revealed”. Oke, To d’Point aja deh, jadi dari pengalaman saya punya dasar pemikirannya seperti ini:

  1. Semua trader profesional bilang “Trend is your friend”. Jadi, kita harus bener2 yakin ama trend yang sedang berlangsung.
  2. Berkali2 saya trading tapi market malah bergerak sebaliknya. Misalnya, saya buy eh dia malah turun, terus saya sell eh dia malah naik lagi (mungkin istilahnya cutloss, tapi nyatanya sering gagal)… meskipun saya pasang StopLoss lumayan gede sampe 50 pips, tetep aja sering kena SLnya… capwe deeeh.
  3. Filosofi forex versi saya sendiri : “We’re playing with FIRE. Jadi kita harus terbiasa liat merah-merah. Api tuh bisa jadi duit, asal kita bisa mengendalikannya.
  4. Naik Turun itu biasa!! Gak usah kaget…
  5. Money Management adalah hal yang PALING PENTING. Mendingan untung dikit tapi langgeng dari pada untung besar tapi gak jelas analisanya. (Kalo mo maen judi, sono aja maen poker!!)
  6. Catat nih : There’s Always simple thing forgotten!! Berkali2 saya tanya diri sendiri ketika gagal trading “Aduuuh apa nih yang salaaah!!”, tapi ternyata jawabannya adalahkita tidak salah apa-apa, hanya melupakan sesuatu yang sebenarnya sederhana”.

Dari semua dasar pemikiran di atas, maka metode yang saya lakukan adalah :

  1. Pake software Metatrader, biar analisanya lebih komplit!! Klik Disini buat donlot.
  2. Analisa trend, baik teknikal maupun fundamental, harus dua-duanya!! (Jangan setengah-setengah kalo mo bisa trading). Yang paling banyak ngebantu adalah link2 berikut: (Jangan lupa di bookmark!!)
    • www.forexfactory.com/calendar.php, fungsinya buat liat jam2 news. Jangan lupa iseng ngunjungi forumnya juga, banyak informasi yang bakal kita dapat.
    • www.dailyfx.com, situs ini bener2 lengkap deh buat analisa. silahkan aja di ubek2, jangan lupa langganan newsletternya ya!! tiap kali saya cek email dari dailyFX selalu bermanfaat!!
    • www.aboutcurrency.com/university/fxchartpatterns/forex_chart_patterns.shtml, ya ini mah buat belajar pola-pola market aja.
    • www.newsimpact.com/charts.aspx, Nah kalo yang ini buat analisa pergerakan rata-rata news, kita bisa tau segimana sih impact news terhadap pair-pair, berapa pips sih dia impactnya, dsb. (Klik bagian Spike Range /PAIR)
    • www.fxwords.com, nah kalo ini mah “kamus forex”, buat cari definisi istilah2 di forex seperti “news ini artinya apa ya??” atau “indikator ini buat apa ya?”
  3. Time Frame yang saya gunakan : H1, H4, Daily & Weekly. Apakah timeframe tersebut Terlalu lama untuk anda? ah kata siapa?? justru stress kalo pake timeframe M15, M5!! Kalo pake timeframe yang lebih gede, kita malah lebih mudah baca grafik dan lebih percaya ama trend yang kita analisa. Enak lho kalo pake TF yang gede, tradingnya bisa sambil tiduran, jalan2 keluar, ato sambil maen game… 😉
    • H1/H4 saya pake OP (seringnya Cukup H1 aja). Gak harus nongkrongin lama buat pasang posisi, cukup pake LIMIT ORDER aja di daerah2 yang sesuai dengan trendline, fibo dan bohlinger band. Setelah itu, silahkan tidur2an ato jalan2 keluar… Tapi jangan lupa liat kalender ekonomi buat jam2 news!! 😉
    • Daily & Weekly buat analisa trend, tarik2 garis trendline & Fibo jadi lebih gampang baca trendnya.
  4. Indikator-indikator yang saya gunakan:
    • Trendline, buat tarik2 garis (of course!!).
    • Teori Elliot wave, buat baca pergerakan market. (1-2-3-4-5-a-b-c). KLIK DISINI buat penjelasan Elliot Wave
    • fibonacci retracement, dipadukan dengan teori elliot wave buat analisa wave ke 24a dan b. (kadang-kadang c)
    • Moving Average dengan periode 1 jam, 4 jam, 8 jam, daily (24 jam), mingguan (24×5=120), dan bulanan (120×4=480), applied to weighted close (HLCC/4).
    • Ikuti saran saya berikut ini! begini nih contoh cara baca Moving Average: “Ooooh, sekarang tuh rata-rata harga 4 jam lagi di bawah rata-rata harga 8 jam, tapi rata-rata 8 jam ini lagi nyelonong di atas rata-rata harian dan mingguan, jadi kemungkinan si market bakal ngejar ke atas lagi minimal buat ngejar rata-rata 8  jam. lagian trend weekly-nya masih uptrend kok…” (Yaaa, memang jadi panjang dibacanya tapi cara baca grafik seperti ini tujuannya biar kita terbiasa untuk MENDEFINISIKAN APA YANG TERJADI terhadap market.)
    • Bohlinger Band, pada TF H1 dengan periode daily yaitu 24, applied to weighted close (HLCC/4). Saya pasang 3 buah BB dengan standar deviasi (SD) 1,2 dan 3. Harga dibilang “normal” kalo dia berada di dalam SD 1. Sedangkan kalo harga di luar SD 1, misalnya udah kena SD 2 (bahkan SD 3), maka bisa kita bilang “abnormal”. Kita boleh bilang abnormal JIKA harga berada di SD2 (atau SD3) dan BERLAWANAN ARAH dengan trend.
  5. Kapan Saya OP??
    • Saya OP enggak nunggu-nunggu perpotongan antara moving average, seringnya berdasarkan trendline, fibonacci, Bohlinger Band dan teori elliot wave, dan tidak jarang juga berdasarkan feeling (yang telah terbentuk selama bertahun-tahun 😉 ). Moving Average itu cuman buat baca kondisi market aja.
    • Dengan metode yang saya pake sekarang ini, saya gak takut lagi liat merah-merah. Malahan suka ngarepin OPnya merah biar dia kena limit order yang udah saya siapin. Yaaa kalo gak kena, OP pertama saya yang profit; tapi kalo ternyata limit order-nya kena, malahan profit saya bisa lebih gede… hehe 😉 (lihat gambar di bawah tuh!!)
  6. Money Management dan OP sesuai trend.
    • Teknik ini biasa disebut AVERAGING, yaitu misalnya : jika trend NAIK, maka fokus terhadap BUY; kalo ternyata dia turun ya BUY LAGI dengan lot 2x lipat dari OP pertama; kalo turun lagi ya BUY LAGI dengan lot 2x lipat dari OP kedua. Makanya tiap OP saya pasang LIMIT ORDER 50 pips di bawah OP pertama (lot=2x lot pertama), dan 50 pips dibawah OP kedua (lot=2x lot kedua). Biasanya saya lakukan sampe 4 kali limit order (maksimal 5, lagian kena yang ke-4 aja jarang kok — kalo analisa trendnya bener). Demikian juga sebaliknya jika trend TURUN. Cara ini memudahkan kita untuk meng-NOL-kan kerugian. (lihat gambar di bawah tuh!!)
    • Intinya, kita harus percaya dengan trend yang sedang berlangsung, jadi kalau misalnya dia turun (pada saat UPTREND) itu hanya koreksi pasar yang nantinya bakal balik lagi nerusin Trend yang seharusnya. Makanya jangan lupa analisa di TF daily atau TF Weekly, dan jangan lupa juga pake Fibbonacci, kalo dia mental di level 38.2 – 50.0 maka harga bakal balik lagi. Tapi kalo dia sampe dibawah 61.8, ada kecenderungan balik arah atau side way. Tapi meskipun dia mo balik arah, 99% si market biasanya konsolidasi dulu (tik tak), sehingga kita dengan mudah meng-NOL-kan posisi.
    • SISAKAN MARGIN 50% dari total (termasuk margin yang digunakan untuk Pending Order. Soalnya meskipun belum ter-eksekusi, pending order ini dihitung sebagai “used margin”. Tujuan dari hal ini adalah:  Biar gak kena Margin Call!!).
  7. Bagaimana dengan STOPLOSSnya???
    • Oke, bicarain SL emang bikin berat hati, tapi apa boleh buat karena yang namanya money management itu berarti harus nyiapin resiko juga. Saat ini pair kesukaan saya adalah GBP/USD, karena pair ini menurut saya cocok buat averaging dan pergerakannya asyik!! SL yang saya pake untuk GU adalah sebesar 200 pips dari OP1, dan SL OP lainnya disesuaikan aja yang penting di harga yang sama dengan SL OP 1.
    • Dari history yang saya amati, pernah suatu pair gada angin gada hujan tiba2 gerak ampe 300 pips berlawanan arah dalam waktu beberapa menit tanpa ada news (saat itu adalah USD/JPY). Pada saat itu Gajah (GBP/JPY) gerak sampe 500 pips (USD/JPY naik dan GBP/USD naik, berarti si GU tidak memperlihatkan penguatan USD seperti halnya UJ). Hal tersebut terjadi hanya pada satu pair saja, tidak mempengaruhi pair lainnya. Nah dari itung2an yang saya lakukan, hal ini paling2 membuat kerugian sebesar profit selama seminggu, dan bila itu terjadi, ya saya close manual dengan melihat kemungkinan dia reversal atau tidak, karena siapa tau dia masih mo lanjutin trend aslinya atau malah ganti trend (tinggal di analisa ulang aja di TF daily atau weekly).
    • Nih ada indikator buat ngitung range rata2 harian, range maksimalnya, dan lain-lain:
      KG_Range_Calculator_HLC (saya dapet dari master forex “Kang Gun” di forum forexindo)

Catatan :

  • Bener2 Fatal kalo kita gak tau TREND!!
  • Rata-rata saya dapet 5% profit/hari, selama sebulan kira2 jadinya 125%... 😉
  • Biasakan bermain di pair tertentu saja, jangan semuanya!! Tujuannya adalah biar kita bener2 kenal ama apa yang kita tradingkan.
  • Rentang harian forex itu rata2 100-200 pips/ hari, jadi kalo sampe kena LIMIT ORDER yang ke 3 (atau yang ke 4) buat naik 30 – 50 pips itu probabilitasnya tinggi!! jadi amat gampang buat meng-NOL-kan OP kalo2 terjadi perubahan trend. Tapi kalo pun cuman koreksi pasar, ya biarin aja ampe harga balik lagi > malah tambah untung bukan?? hehe 😉
  • Khusus pair GBP/USD dan GBP/JPY, rentang hariannya biasanya di atas 200 points (high volatility), maksimalnya kira2 320 points, jadi LIMIT ORDER yang digunakan untuk 2 pair ini sebesar 80 pips di atas/bawah OP yang telah dieksekusi. Untuk meng-NOL-kan posisi jika telah terkena limit order ke-3, bisa diambil 50 pips dari OP ke 3.
  • TAPI INGAT, Analisa trendnya harus bener!! kalo salah, yang tadinya kita harapin balik lagi eh malah gak balik2…
  • JANGAN LUPA sisakan margin 50%. PENTING CUUYY!!
  • Jangan OVER POSITION!! Bahaya buat margin, meskipun caranya benar, tapi si margin bisa2 gak bisa nahan floating…
  • JAUHI NEWS berikut : (Bahaya cuy! kita kan TRADING, buka GAMBLING!!)
    • Non-Farm Employment (NFP)
    • FOMC Statement

Yang mo Serius Trading FOREX… Gabung Yuks di MARKETIVA!!

Iklan